Finding Solace (Tri Hita Karana) – The Sacred Monkey Forest Sanctuary

Hallo voyagers! Sampai sekarang pulau Bali a.k.a Dewata masih jadi pulau yang dirindukan oleh setiap pengunjungnya. Rasanya pasti mau balik lagi dan lagi. Hmm, kenapa enggak? Turis-turis di luar sana aja berbondong-bondong ke Bali. Cuma sayang banget nih kalo ke Bali tapi ga ngunjungin Ubud walau hanya sehari.

Yok i banget kali ini saya pengen certain perjalanan singkat saya di Bali, tepatnya di Ubud. Tanggal 18 Oktober 2016, saya terbang dari Lombok ke Bali. Lombok? Nah nah, jadi ceritanya saya abis mengeksplor Lombok sama temen-temen baru. Mau tau? KLIK DI SINI. Nah, di Lombok, Praya kami udah misah dengan tujuan masing-masing. Saya sendiri pulang ke Bali berniat untuk mengunjungi Ubud. Seketika saya yang tadinya jadi Backpacker di Lombok, menjelma menjadi Flashpacker.

Pesawat dari Lombok ke Bali diberangkatkan pukul 18:45 WITA. Cuma butuh waktu sekitar 20 menit aja untuk terbang ke Bali. Sesampainya di Bandara I Gusti Ngurah Rai, saya langsung menuju ke Losmen yang berada di Kuta. Hmm, Losmen ini biasanya jadi incaran para backpacker/flashpacker. Yak betul, Losmen Arthawan. Losmen Arthawan letaknya ada di jalan Popies, Legian. Saya naik gojek nih, readers.

Bali emang ga ada matinya yah. Magrib bukannye pade sembayang malah dugem (eh yang ngomong juga nih, magrib-magrib malah di Gojek, asal ga dugem di Gojek aja gapapalaah). Info aja nih Losmen Arthawan ga bisa di booking. Jadi, ente harus dateng ke losmen nya, syukur-syukur masih ada kamar ya bro.

Sesampainya di Losmen Arthawan saya  langsung terima kunci, saya mulai deg-degan. To be honest, saya takut aja tidur sendirian di hotel. Saya lebih milih kamar model dormitory bedroom ( ala ala asrama). Kok takut deh Riz? Ada apaan? Hmm sebagian udah tau ceritanya gimana, buat yang mau tau nih baca Ngenes Manis di Bali 2012

Saya dapet kamar agak ke belakang, walaupun suara musik dari club kedengeran sampe depan kamar, tapi saya tetep takut banget. Ada patung-patung dan bau-bau aroma yang menakutkan wkwkw. Duh saya bener-bener trauma deh. Akhirnya, saya beraniin diri buat masuk kamar. Sebelum saya ke Losmen. Saya udah siap-siap surat Al-Baqarah versi mp3 yang saya download waktu tiba di Bandara Ngurah Rai wkwkwkwk. Masalahnyaaa, I was in my period time. Jadi, saya ga bisa solat dan merasa ga nyaman aja.

Ketika masuk kamar, waduuuw kasurnya luas banget. Muat buat orang bertiga tanpa rasa kesempitan dan nyeri-nyeri. Bayangin aja, saya cuma sendirian. Haduh, oke deh mending saya mandi dulu. Surat Al-baqarah udah ready. Saya mandi sambil deg-degan. Setelah itu, packing ulang barang-barang yang ada di carrier. Lalu, saya keluar kamar sekadar jalan-jalan sama cari makan malam serta berusaha menemukan loket Perama Tour yang akan saya gunakan esok hari. Buat yang pengen di tato, bisa nih di area pasar seni kuta.

…..1 jam kemudian saya balik lagi ke losmen dan deg-degan lagi (asli ini menyulitkan banget)

Rasanya hampa banget tidur di ruangan yang cukup gede dan kasurnya gede banget. Akhirnya saya tidur dengan posisi diagonal. Abis itu carrier juga saya letakkan di atas kasur. Iye, biar menuh-menuhin kasur. Sesekali orang lewat depan kamar dan diam sejenak karena lantunan Al-Baqarah yang saya putar di volume max. wkwkkkwk ahahahay maap yee. Akhirnya saya tidur dan berharap pagi segera datang. Untungnya jam 5 pagi di Bali udah terang banget. Saya langsung siap-siap check out.

———–0000———

Good morning, voyagers!! Saya udah siap buat menuju loket Perama Tour. Setelah check out langsung aja saya menyusuri jalan untuk sampai ke Perama Tour. Hmmm, pagi itu jalanan sepi banget, bener-bener sepi ga seperti malam hari yang dipenuhi hingar bingar orang-orang berkolor dan berbikini. Tapi, saya kecewa, mereka ga menjaga kebersihan. Ada bau-bau pesing di jalan. Padahal saya liat-liat, tidak ada tanda toilet umum. Maksudnya adalah, kalo ada toilet umum di sekitar itu mungkin saya masih maklumin. Hmm jangan-jangan mereka buang air kecil sembarangan. Hadeeeeeh.

Ah yaudahlah akhirnya, saya lanjutin aja perjalanan menuju loket Perama Tour sambil dikejar-kejar anjing. Gila ini pertama kalinya saya dikejar anjing sampai jauh banget. Biasanya nih ya, kalo udah kabur ga terlalu dikejar. Saya sampe ngumpet-ngumpet di gang kecil. Terus keluar gang lagi. Akhirnya sampe juga di loket Perama. Oiya, kenapa saya menggunakan Perama Tour? Padahal kan banyak tour-tour yang lainnya. Simple, saya cuma liat-liat dari beberapa review, dan bisa disimpulkan Perama Tour adalah jasa yang bisa dipercaya. Intinya enak deh kaya ciki Taro. Alhamdulillah, saya sampai tepat waktu di loket, jadi saya ga ketinggalan shuttle pertama untuk menuju Ubud.

blog4

Shuttle berangkat sekitar pukul 06:30 walaupun di jadwal tertera pukul 06:00 WITA. Meleset dikit, mboten nopo-nopo. Saya berada di shuttle yang sama dengan 2 bule yang menuju ke Amed. Ngiler banget waktu mereka bilang mau ke Amed. Tapi duit udah ga cukup kalo ke Amed wkwkwk. Ada apa di Amed? Coba cari deh, pasti pengen hohoho. Nah, saya ga sabar banget pengen sampai di Ubud. Ah emang sih, kunjungan Bali ini terlalu singkat. Saya sudah terlanjur memesan tiket kereta pulang di jam pagi, tapi yaudahlah ya dinikmati aja.

blog1
Jadwal ke Ubud berada tepat di bawah jadwal ke Sanur

Sekitar pukul 8:00 WITA saya tiba di pos Perama Tour wilayah Ubud. Saya  nitipin carrier di sana (dijamin aman).  Saya udah siap ke lokasi terdekat dari pos Perama nih. Liat peta dan tanya-tanya aja.

blog41
Baca petaaaa hahahay

Hmm yuk mari jalan kaki sekitar 500 meter dari pos Perama ke Monkey Forest. Oh iya, jadi, saya cuma gunain shuttle bus aja nih, ga dengan paket lengkap tour, karena kunjungan saya cuma ke Monkey Forest aja buat cari yang sejuk-sejuk. That’s why, saya jalan kaki sendiri aja. Hmm, sebelumnya saya makan pagi dulu nih di warung DARI HATI. Mahal, padahal begitu doang wkwkwk tapi gapapa lah ya. Hmm emang nih saya pemborosan banget di Bali. From Backpacker to Flashpacker hehehehhe.

Setelah sarapan pagi, lanjut jalan lagi. Hmmm bau-bau sejuknya monkey forest udah tercium. Dan TARAAAAP sudah sampaaai di depan loket masuk. Jangan bawa barang-barang yaa, bro! kalo kata orang betawi jangan bawa tentengan. Why why? Inget nih lagi di hutan monyet. Bisa-bisa plastik ente disamber, tangan ente dicakar, pulang-pulang muka ente bonges, besut, dan penyakit-penyakit lainnya.

blog5
THE RULES

blog6

Kalau mau ngasih makan monyet nanti ada tuh tukang jualan pisang kecil dan besar. Harganya kisaran 20ribu rupiah aja. Kalo kamu udah megang pisang, siap-siap yaa. Beberapa ada yang ragu ngasih makan akhirnya main cakar-cakaran. Kalo kondisi lagi megang pisang, tolong yak jangan mempertahankan pisangnya wkwkk (ikhlasin aje udah) ya walaupun emang automatically kadang pengen ngasih tapi ketahan gara-gara takut.

Selamat Datang di The Sacred Monkey Forest Sanctuary, Ubud, Bali

Pertama kali saya ke sini saya langsung jatuh hati dan rasanya pengen balik lagi. Gausah ngomongin pengen balik lagi, tapi saat itu juga rasanya gamau pulaaang. Pertama saya jatuh hati dengan nama tempat wisata ini. Sederhana sebetulnya. Tapi pemberian nama “The Sacred Monkey Forest Sanctuary” buat saya nama yang ah ga bisa dijelasin. Namanya terdengar mewah di telinga saya. Ga cuma kedengeran mewah aja tapi emang bener-bener wah banget. Jadi, tempat ini mewahnya BUKAN HOAX.

Hmm di loket, kalian bakalan dapetin ini nih. Yang bawa barang bawaan berupa kantong-kantong biasanya dititip di loket aja.

blog42
Tiket sama semacam brosur tentang hutan monyet yang dijelaskan dalam bahasa Inggris

Ada yang mau tau tujuan diciptakannya hutan indah ini?

Tujuannya yaitu untuk menciptakan area konservasi dengan konsep Tri Hita Karana. Hmmm apaan lagi tuh Tri Hita Karana?

Buat para Hinduism yang baca blog saya pasti udah tau ya? Kalau bisa tolong diluruskan yaa bila ada sedikit kesalahan.

Tri Hita Karana yaitu bagian dari filosofi bagi umat Hindu. Tri berarti Tiga, Hita berarti Kebahagiaan, Karana berarti Penyebab. Jadi kalo digabungin berarti Tiga Penyebab Kebahagiaan. Jadi, kebahagiaan tuh harus dijaga dengan menjaga hubungan baik dengan Tuhan, manusia-manusia, manusia-lingkungan. Well well well makanya kalo kalian berkunjung ke sini kalian bakalan inget dengan 3 hubungan yang harus dijaga. Bagus banget nih konsepnya.

Di hutan ini juga kadang dilakukan ritual Tumpek Kandang dan Tumpek Uduh. Apaan lagi tuh?

Tumpek Kandang yaitu upacara yang dilakukan masyarakat sekitar untuk mengupacarai hewan-hewan. Masyarakat bakalan bawa sesaji yang akan diberikan ke kera-kera di sini. Ada berapa banyak kera emangnya? Widiii 600 lebih kera hidup di sini voyagers! Sedangkan, Tumpek Uduh ditujukan untuk tumbuh-tumbuhan yang ada di hutan ini.

Hewan udah, Tumbuhan udah, kalau kepada Tuhan? Nah, udah bukan hal yang asing lagi buat kita tentang peribadatan umat Hindu. Mereka biasa melakukannya di Pura. Di hutan ini juga ada beberapa pura lhooo. Tapi sayangnya saya cuma ngunjungin Holy Spring Temple aja. Wih jadi hutan ini lengkap ya? Beeeh lengkap banget!!

blog9
Selamat menikmati hadiah terindah dari Tuhan 🙂
blog10
Alooooo onyeet 🙂 hihihihihi. Masih kurang pisangnye??

Kalian bakalan dibuat tenang banget. Aduh pokoknya cocok banget deh buat nyembuhin hati bekas diputusin, luka perceraian, dan koreng-koreng hati lainnya hahaha. Usahain kalo ke Monkey Forest pagi-pagi yaa. Biar sejuuuk. Banyak tips bilang kalau ke lokasi ini sekitar jam 2 sore, karena monyet-monyet di sini udah kenyang jadi ga agresif. Tapi, pagi-pagi lebih enak sih kalau menurut saya. Apalagi ketemu monyet agresif hmmm suka kan sama yang agresif?  wkwkkwk.  Oiyak lokasi ini juga jadi salah satu tempat shootingnya Eat Pray Love, Julia Roberts a.k.a Rizka Rachmaniar naik sepeda di depan Holy Spring Temple. Manteeep slllrrp.

blog43
CENTER POINT

Ini nih area yang pertama kali saya temui (saya masuk dari Gate 2) Hmmm, bau-bau daun, masih pagi, hadeeeh hati hamba jadi tenang. Ini baru nih, traveling menemukan kedamaian. Bener ga ada duanya deh nih.

blog17
DRAGON STAIRS – menuju ke holy spring water

nih liat Dragon Stairsnya. Biar kata di hutan, kalian tetep nemuin hal-hal yang khas banget dari Bali. Aduh pengen jingkrak-jingkrak kalo masih belom ada orang gini.

blog18
Holy Pool

Ini holy pool alias kolam suci. Konon katanya, ini tempat bermain sang empunya. Hihihi wkwkwkw. Yang dateng suka pada berdoa nih terus lempar koin ke kolam duileee ini ala ala Fountain of Lovenya Roma Italia. Nah kolamnya dibersihin setiap 2 hari. Hmm Bli besok gantian bli saya yang bersihin (#pengen #ngumpulin #koin).

blog13

Bli lagi bersihin kolam suci yang ada ikan koi-nya dan ikan “Koin”nya. Dibersihin biar ikan-ikan koi ga keracunan akibat uang-uang koin yang terendam lama di dalam kolam.

blog44
HOLY SPRING TEMPLE

Bahahahaa ini dia yang katanya Bli, pernah dipake Julia Roberts shooting Eat, Pray, Love.  Si Julia naek sepeda lewat depan Holy Temple. Nah itu tuh Julia Roberts-nya lagi shooting film kedua judulnye Eat, Pray, Travel. Nantikan yaa di instagram kesayangan anda bahahahaha.

Seperti yang saya bilang, ada Pura lainnya di area Monkey Forest ini. Namun, setiap Pura ditutup untuk umum. Pura hanya boleh dibuka untuk umat Hindu yang ingin melakukan doa (sembahyang). So Sacred 🙂

Kalo dari kitab suci Pura Purana yang terbuat dari daun pohon palm disebutkan bahwa Pura yang berada di area Sacred Monkey Forest dibangun pada pertengahan abad ke 14. Masa itu ketika kerajaan Bali dipimpin oleh Dinasti Pejeng. Lumayan lama juga berarti nih. Nah ada 3 pura di area hutan cantik ini; Pura Dalem Agung sebagai Pura utama, Pura Beiji dan Pura Prajapati.

blog8
W O O D E N P A T H

Area hutan makin cantik karena adanya wooden path. Lintasan yang dibuat dari kayu untuk para wisatawan berjalan menikmati indahnya alam. Wisatawan bakalan betah banget di sini. Kenyamanan yang disediakan emang all out! Kalau berkunjung ke sini jangan cepat-cepat mengakhiri perjalanan ya!!

blog45
Ini editan yang kebetulan lumayan bagus hahaha. Ga diedit pun juga udah bagus.
blog16
H O L Y W A T E R
blog15
Bisa diminum. Tapi jangan coba-coba cuci kaki di sini.

blog46

blog47
Melewati jalan yang sedikit menyempit

Hmmmm, voyagers, kalian harus nikmatin gemericik air di sini sambil menghirup udara segar yang ga ada abis-abisnya sejak dari center point hahaha. Setelah merasa cukup menikmati kesunyian bersama gemericik air, akhirnya saya melanjutkan perjalanan lagi. Melewati wooden path yang cantik nan kokoh. Btw, kayanya ga bisa dipake buat berendem sih.

blog14
Kalau bule selalu penasaran sama indahnya alam Indonesia, kenapa kamu enggak? yuk cobain.

blog20

blog19

Sekitar jam 11:00 WITA, Monkey Forest mulai ramai didatangi wisatawan mancanegara maupun domestik. Heeem seneng banget liat-liat turis pada girang gitu fotoin monyet-monyet. Berinteraksi dengan monyet-monyet di sini.

blog21
Ada lebih dari 600 jenis Kera di kawasan ini. Mereka di kelompokan ke dalam 5 grup. masing-masing grup biasanya terdiri dari 100-120 kera. Mulai dari kera yang masih bayi hingga yang dewasa

blog22

Jangan ngasih makan monyet seperti kacang, biskuit, snack lainnya. Makanan yang cocok buat kesehatan monyet-monyet di sini adalah sweet potato yang biasanya dikasih 3 kali sehari. Kadang-kadang sweet potatonya dikombinasikan dengan pisang, daun pepaya, jagung, atau buah-buah lainnya. Hmmm jadi cuma monyet Pangandaran sama monyet Tawangmangu yee yang cocok sama kacang-kacangan? wkwkw.

blog48
Jenis monyet yang ada di kawasan ini adalah monyet Bali berbuntut panjang atau disebut Macaca fascicularis (Macaque in English)

blog50

Halooo, sini-sini makan duluuuu hihi…. Monyet Pintaaar

Voyagers, begitulah kisah perjalanan Tri Hita Karana saya. Hmmm damai ya? iya doong. Gimana? mau coba? wajib banget. Banyak banget tempat wisata di Ubud yang menenangkan hati. Hmm, itu sebabnya film Eat, Pray, Love mengambil lokasi di Ubud, Bali. Ternyata, bukan cuma di film  kalo Julia Roberts bakalan nemuin cinta dan kedamaian di sini. Karena saya merasakan banget nih hahaha.

——-oooo——

Pulang dari Monkey Forest jangan lupa buat mampir beli ice cream lumayan banget nih buat makin nyenengin hati kalian. Lokasinya gajauh dari Gate 2.

blog23
2 scoopnya 35.000 Rupiah
blog24
Vanila + chocomint
blog26
Di Ubud bakalan banyak toko-toko yang menjual karya seni
blog25
Terutama Lukisaaaan

Kali ini saya ga berbagi itinerary, cuma mau kasih sedikit info budget aja nih.

No

DETAIL

BUDGET (IDR)

1 Losmen Arthawan 70.000
2 Makan 90.500
3 Tiket Masuk Monkey Forest 40.000
4 Tiket Perama Tour Travel ke Ubud-Kuta (PP) 100.000

TOTAL

300.500
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s