Lombok Island by Land Part II

Spadaaa, hari ini 16 Oktober 2016, kami semangat banget nih buat balik lagi ke Lombok, tapi sedih banget sih karena harus ninggalin keindahan pulau Kenawa. Oke, jadi ceritanya hari ini saya dan travelmate mau balik ke Lombok lalu langsung menuju pantai Pink. Hahahay. Sekelumit tentang pantai Tangsi alias pantai Pink akan dimulai.       Kami sampai di Pelabuhan Kayangan sekitar pukul 11:30. Perjalanan kami mulai kembali. Destinasi selanjutnya yaitu pantai Pink. Perjalanan memakan waktu yang sangat lama, tapi pada waktu itu kami yakin kalau kami akan dikejutkan lagi dengan pesona pantai Lombok. Butuh perjuangan lebih berat untuk sampai ke Pantai Pink. Jalannya sangat rusak, akibat dari jalan yang rusak ini juga menyebabkan waktu tempuh semakin lama, karena tidak bisa melaju dengan kecepatan yang tinggi. Perasaan tidak enak mulai menghantui, antara kesasar atau tidak. Namun, warga sekitar memang bilang ini adalah jalan menuju pantai Pink. Setelah sekian lama berjalan, ya Allah kalo bisa kena wasir, kena deh 😦 wkkkwkwk akhirnya kami sampai di area ticketing. ceileh. Saya sama kando udah sempet ke goda sama plang “Tanjung Bloam” ah tapi gaboleh ga boleh gaboleh. Kita harus cobain pantai Pink!

foto-7
Ga pink liat pasirnya cobaaaa tuuh 😦

Akhirnya sampailah saya dan travelmate di pantai Pink. Namun, kekecewaan melanda para backpacker ini wkwkwkw. Kami mencari-cari pasir warna pink, kami melihat dari berbagai view tapi tak satupun dari kami melihat warna pink itu. Heeeem bukan main, pantai juga dipenuhi sampah-sampah makanan, dan kemasan es krim. Sangat mengejutkan sih. Sayang sekali. Yang lebih sayangnya lagi kami ga lagi ada jiwa volunteer buat mungutin sampah segitu banyaknya di pantai Pink. Oke dah, kami ga mau lama-lama kecewa. Kami langsung atur strategi dan mengeluarkan Lombok Tourism Map yang udah dicetak. Setelah berdebat ke sini aja ke situ aja finally kami memutuskan ke mana selanjutnya (rahasia), langsung saja kami foto-foto sebentar untuk mengabadikan pantai yang tidak pink itu lalu keluar dari area tersebut, mengingat waktu yang sudah semakin sore, track yang ditempuh sangatlah sulit, kami tidak ingin bermalam di tengah hutan yang tak berpenghuni itu. Hiiii. Tukang bensin eceran udah ga ada, untungnya kami sudah mengisi penuh tangki bensin. Saya waktu itu hanya berharap bensin tidak habis dan ban motor selalu baik-baik aja. Oiyak, pantai Pink ini sangat tenang, ombak tidak terlalu besar, bagi yang ingin canoeing silahkan, ada jasa penyewaan kano di sekitar pantai.

img-20161020-wa0042
Udah kecewa dan bingung enaknya ngapain yaa udah sore banget masalahnya guys haha. Mendapati pantai Pink seperti itu kita harus langsung move oooooon
20161016_164042
Ini dia niih. Jangan lupa yaa bawa selalu tourism map kamu. Ditakutkan kalau mau ubah rencana tapi sinyal ga mendukung, kan repot tuh.

(Secret dibuka) Kami memutuskan untuk melanjutkan perjalanan dan berencana berkemah di pantai Kuta. Sesampainya di Kuta kami disambut bule-bule yang memenuhi minimarket. Heem Kuta Lombok ternyata sama seperti Kuta Bali. Kami udah beli perbekalan, kando pake acara beli-beli kain dulu. Mana negonya lammmmmmma banget (gatau gue mules apa). Lepas dari minimarket, Kami udah siap dengan tenda yang kami gondol-gondol. Kami udah cari-cari lokasi yang enak, yang anginnya ga kenceng-kenceng amat. Masalahnya tenda para perjaka udah patah wkwkkwk. Eh eh Tiba-tiba ada orang disekitaran pantai Kuta meminta bayaran kepada kami. Wih enak aja lu bang, mana mintanya seharga hotel. Emangnye kite orang kutub yang gatau harga howteil!! emangnya ini pantai siapaaa. Setelah berdebat lama banget sama abang-abang yang ajimumpung itu kami berunding dan kami memutuskan untuk mencari penginapan disekitaran pantai Kuta dibantu oleh penjaga salah satu café area itu. Hmmm kami mendapatkan tempat yang nyaman untuk bermalam. Kami bermalam di Yuliandra Homestay. Niatnya camping tapi malah nyewa homestay yaa ini akibat abang-abang yang minta bayaran tadi. Mendingan di homestay, bayar tapi pake kasur (kalo inget jadi suka emosi). Kalo bisa video call-an udah kita pamer-pamerin harga 150 rebu se-kamar dapet kipas, kasur, kamar mandi, tempat parkir aman. Daripada 200 rebuan di luar diterpa angin, udah dingin, yang jomblo makin dingin. NO WAY! Babay!

20161017_073209
Cuma terpisah dinding anyaman. Tiati yee kalo lagi ngomong tar kedengeran kamar sebelah. Jangan ngomong yang kagak-kagak. Kemaren kamar sebelah tuh nyetel lagu dangdut yang kagak-kagak -__-

Pagi harinya kami langsung ke pantai Kuta. Sun rises di pantai Kuta indah banget. Kami masih bisa merasakan sejuknya udara pagi kala itu dan pantai yang masih sepi. Cuma ada saya dan travelmate dan anjing-anjing yang berkeliaran. Pantai dengan ombak besar ini cocok buat orang-orang yang ingin surfing. Matahari nya bagus banget asli deh dan ombaknya masih tenang. No bule-bule naked. Saat mataharinya semakin naik dan menandai udah semakin terang, kami langsung bersiap-siap menuju pantai Tanjung Aan, letaknya ga jauh sih dari pantai Kuta. Butuh waktu sekitar 15 menit untuk sampai ke sana.

rizka-rachmaniar-kategori-gadget
Heaveeen
1
Time to reflect
img-20161020-wa0094
Pantai Kuta yang masih tenang di pagi hari. Hati-hati ya dengan anjjing yang ada di sekitar pantai. Kadang, anjingnya suka mendekati para pengunjung hoho.

2

img-20161020-wa0109
eike poto dulu nih sama travelmates kali ini.

img-20161020-wa0095

Lagi-lagi kekecewaan akan pantai Pink terbayar oleh pantai Tanjung Aan yang masih sangat asri. Tuhan memang maha adil, there is bittersweet. Ombaknya cukup besar seperti di Kuta, pas buat yang mau surfing. Bule-bule yang menginap di pantai Kuta biasanya naik motor bawa-bawa papan surfing menuju pantai Tanjung Aan.

20161017_094825

20161017_092857
Pantai Tanjung Aan dari atas tebing yang hijau
20161017_092258
Bisa santai-santai di atas tebing hijaunya. Hadeeh ga pengen pulang.
4
Ini baru nuansa bening

3

Selepas dari tanjung Aan kami kembali ke Mataram untuk mengembalikan tenda ke bang Duha yang ganteng itu. Setelah itu langsung menuju gili Trawangan via hutan Pusuk. Kami singgah sebentar untuk makan siang di Sate Rembiga. FYI, sate rembiga adalah makanan khas Lombok dengan balutan bumbu sate yang khas pula. Jadi, kalau ke Lombok jangan lupa untuk mampir ya. Jangan tergoda dengan ayam Taliwangnya saja hehhe. Yuk icip-icip yang lain!

Perjalanan ke Gili Trawangan via hutan pusuk sangat menyenangkan. Kami yang tadinya habis panas-panasan di jalan disambut sejuknya udara hutan pusuk yang sangat segar. Ekstrem sekali perubahannya. Bener-bener sejuk deh. Di sepanjang hutan pusuk juga ada monyet-monyet berkeliaran looh. Hai Nyet! You look beautiful everyday!

Penyebrangan ke Gili Trawangan dilakukan via pelabuhan bangsal. Di pelabuhan bangsal motor kami titipkan dengan biaya 10.000/hari. Ombak waktu itu sangat besar. Huuu gokil banget deh. Tinggal miring dikit lagi, kapal kami udah kemasukan air dan jadilah Titanic Masa Kini -_-“. Saking goyangnya kiri kanan, travelmate saya yang namanya bang Ipul sampe heboh sendiri, terus pegangan Kotak yang isinya ikan Tuna (ekspresinya waktu itu ga bisa dijelaskan deh, Cuma orang-orang di kapal yang tau, yang jelas waktu itu bang Ipul jadi sorotan orang-orang terus diketawain, heeeem)

img-20161020-wa0098
Banyak Bule, gajauh beda sama Kuta Lombok maupun Bali. Beberapa bilang, ke Bali ga bisa dapetin Lombok. Tapi ke Lombok bisa dapetin Bali sekaligus.

 Sampai di Gili Trawangan, kami langsung sewa alat snorkel dan dibawa ke tengah laut. Ga ngerti sih waktu itu Go Pro yang digunakan seakan-akan gabisa menangkap moment rombongan ikan yang lewat. Padahal sudah kami rekam. Masya allah deh keindahannya emang cuma kami aja yang tau 😛 wkwkkwk. Puas snorkeling, kami langsung balik lagi ke penginapan. Waktu itu saya lelah banget sih, jadi ga sempet menikmati hingar bingar Gili Trawangan yang setara dengan Kuta. Saya tidur dengan pulas di penginapan, yang lain pergi makan malam. (Biasanya kan saya takut tuh di penginapan sendirian).

img-20161020-wa0039
Snorkel saya nganyut lepas dari masker. Mending kalian bener-bener check atau bawa alat snorkel sendiri ya 😦

[BREAK]

Waktu itu ada kejadian na’as. Snorkel aku hanyut. Kejadiannya karena arus waktu itu lagi deras. Lalu kami naik ke kapal buat cari spot yang lebih tenang. Namun, pada saat mau naik ke kapal, saya udah liat kalau snorkel terlepas dari masker. Tapi karena ombak yang lumayan banget ajibnya, jadi saya biarin aja, diraih juga ga bisa. Dikejar sama abang kapal juga ga bisa juga. Lautnya dalam sekali waktu itu. huhu serem sendiri. Temen-temen yang lain udah bantuin nego harga snorkel tapi ga bisa. Hmm aturan pada patungan tuh yak! wkwkwkkw. Akhirnya saya ganti snorkel 250.000 rupiah GOKIL. Udah ditawar-tawar -___-“

[LANJUUUT]

Paginya, saya menikmati gili Trawangan yang masih sepi, bule-bule di sini juga rajin banget olahraga. Bukan sekadar jalan kaki biasa, tapi memang lengkap dengan pakaian olahraga mereka. Saya sendiri waktu itu menyewa sepeda di salah satu rental sepeda terdekat dengan hotel. Sambil keliling Gili Trawangan, saya mencari sarapan. Hmmm, enak banget nih sarapan nasi campur, masih hangat pula. Udah puas jalan-jalan, saya balikin sepeda dan kembali ke penginapan.

20161018_060651
Adanya sepeda atau cidomo (delman), kalau ga mau keluar duit, yaaa jalan kaki juga gapapa 🙂
20161018_060633
IDR 20.000/ jam
5
Ini murah “KATANYA” Saya kira pagi buka, eh tutup wkwkwk. Warung makan bu Dewi juga murah. deket Mentari Homestay

 

 

1481101602522

20161018_062103
Nasi Campur

Travelmate udah pada siap sama sarapannya di penginapan. Usai sarapan, kami kembali ke Mataram tapi mampir dulu nih ke pantai Sengigi sekadar duduk-duduk dan rileks dulu hahahay. Pantai sengigi ini juga tergolong pantai yang ga terlalu ramai. Selepas dari sengigi kami melanjutkan perjalan untuk belanja oleh-oleh sekaligus mengembalikan motor sewaan dan menuju Praya untuk pulang ke rumah masing-masing .

20161018_105117
Mampir Sengigi mengistirahatkan anggota tubuh yang gempor. Buat yang mau nginep dengan view pantai Senggigi bisa langsung ke Kila Sengigi Beach Hotel.
20161018_110507
Saya sama bundo Ami duluu a.k.a mba Dyah

6

20161018_110323

20161018_111453
Yang lain pada belanja duluuuu sambil nungguin es kelapa

7

Nah, ngomong-ngomong buah tangan. Hati-hati yaa, kami sempat tertipu dengan informasi yang kami terima di internet. Coba yaa, readers yang tau tolong diluruskan infonya. Bisa jadi saya nih yang salah. Oke, setelah searching tempat belanja oleh-oleh di area mataram, beberapa situs memberikan contoh pasar Cakranegara. Sayangnya, ketika kami tiba di sana, hadeeeh isinya seperti pasar-pasar yang menyediakan kebutuhan sehari-hari. Jangankan souvernir berupa pajangan, penjual bajunya saja tidak ada sedikitpun yang menjual baju-baju yang bertuliskan landmark di Lombok. Hmm, tanpa berlama-lama mba Dyah menelepon temannya, dan akhirnya langsung menuju lokasi selanjutnya.

*Triiing* Ini dia nih lokasi tempat kami beli oleh-oleh. Di toko Teguh Jaya ada oleh-oleh berupa gelang lilit, ukiran kayu, baju-baju dan pilihan kain. Sedangkan di toko Phoenix menyediakan oleh-oleh berupa makanan seperti manisan lombok dan dodol rumput laut (ini enak looh) hmm nyamnyam :3 hihihi.

 

20161018_132047
Bisa kalian dapatkan di toko Teguh Jaya
20161016_191903
Yang mau kain tenun asli bisa ke Sasak Sade. Letaknya dekat pantai Kuta (ya ga deket-deket amat tar suka lagi)

Setelah berbelanja oleh-oleh, kami segera mengembalikan motor sewaan ke Wisma Nusantara II. Kami para wanita di drop dahulu di PO. Damri Cakranegara sedangkan yang cowo-cowo balikin motor. Ada insiden 😦 di mana yang cewe-cewe udah ketar-ketir nungguin yang perjaka di PO Damri. Damri berangkat jam 15:00 WITA sedangkan pukul 14:50 WITA mereka belum juga sampai. Ternyata abang-abang yang pada nganterin perjaka ini gatau jalannya. Hadeeeh bang-baaaang, orang Lombok ape bukaaaan siii 😦 yang cewe-cewe udah mohon-mohon sama supir buat nunggu sebentar lagi tapi ga ada respon omongan bilang “iya ditunggu”. Akhirnya mereka datang dan Damri berangkat pukul 15:06 WITA, ada seorang penumpang si mba X yang udah kesel banget kayanya. Maafin yaaaa. Tadinya juga kami udah ngasih waktu kalau 15:10 WITA belom sampe, perjaka mau disuruh naik Taxi aja, tega ga tega deh nih. Saya yakin banget waktu itu pun supir Damrinya juga ga tega ninggalin, buktinya masih nunggu juga. Harusnya jalan aja langsung, saya kan memohonnya dalam hati, berdoa semoga mereka cepetan sampe. Allah S.W.T. masih baik juga, sampe-sampe supirnya pun ga berangkat di pukul 15:00 WITA.

20161018_165431

Bye bye Lombok. Tidak ada yang paling berharga selain menginjakkan kaki di sini bersama dengan mereka. Saudara/i ku yang baru aja dikenal lewat web 🙂

Mau tau budgetnya dan model itinerary? KLIK DI SINI

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s