Kenawa Island – The Warmth of The Sun

Perjalanan ke Kenawa Island dari pantai Mawun butuh kekuatan yang super banget. Serasa di php-in. Sepanjang perjalanan kamu pasti akan bilang “Kapan nyampenye nih?”. Ngomong-ngomong pelabuhan Kayangan nih, jadi untuk melakukan penyebrangan ke Pulau Kenawa, kami harus menyebrang dengan kapal Ferry di pelabuhan Kayangan.

Ketika menuju pelabuhan Kayangan, tiba-tiba ban motor mba Ayu dan Kak Tris bocor, alhasil kami semua harus nunggu dulu nih. Proses tambal ini adalah proses tambal ban terlama yang pernah saya saksikan wwkkw. Sekitar 1 jam lebih untuk memulihkan ban tersebut. Sedangkan perjalanan menuju Pelabuhan Kayangan masih sangatlah panjang, Ndroo.

Setelah selesai tambal ban, kami melanjutkan perjalanan lagi. Walaupun sudah disambut pohon-pohon kelapa namun belum ada tanda-tanda pelabuhan Kayangan di depan mata. Ini goib kali ya pelabuhannya -_-

Pukul 15:00 kami sampai di Pelabuhan Kayangan. Di sini, motor kami titipkan dan langsung menuju ke pelabuhan Pototano.

img-20161020-wa0077
Otw Pelabuhan Pototano

“Kok pelabuhan Pototano, katanya pulau Kenawa?”

Nah, gokil gak nih, Ndro. Untuk sampai ke Kenawa Island, harus turun di pelabuhan Pototano. Setelah itu baru deh lanjut pake perahu warga ke pulau Kenawa. Hahahay, kalau sampai emak gue tau perjalanan gue begini, heew abis deeh ane. Yang lumayan degdegan di sini nih. Jadi waktu itu hujan turun, dan saya udah bawel banget bilang ke para travelmate,

Gue: “eh eh tar aja yak nyebrangnya, kalo nih kaloooo, ujan deres terus ombaknya gede, ditambah lagi petir, kita pake perahu kecil nyebrangnya, ya salaam”. Antara ngakak dan ketakutan. Alhamdulillah hujan yang turun ga terlalu deras, cuma rintik dan kami langsung melanjutkan perjalanan menggunakan perahu warga, namanya pak Irfan.

Tapi saya tetep aja degdegan, walaupun penyebrangannya hanya 15-20 menit tapi kan malam hari, cuaca dingin, di tengah laut, aaaaaaak oh nooo!!!

Kando : “Riz, riz, kalo sampe Kenawa terus petirnya gede kaloo yak kaloo nah kita telepon bang Irfan aja minta dijemput”

Gue : “Gue sih ogah kak, lo aja sono, gue mendingan diem di Kenawa nunggu reda, daripada nyebrang di tengah laut pake petir lagi-_-, lagian kaya bang Irfan mau aje ngejemput, lagian juga kayak ada sinyal aja buat nelepon bang Irfan” whhahahaha

——ooooo—

Akhirnya kami sampai di pulau Kenawa dengan selamat. Kami mendirikan tenda (enggak sih para kando aja yang diriin tenda), terus masak-masak deeh, bikin mie, bikin kopi, dengerin gosipnya kando yang mau nikah 2017 nanti. Eh ada yang inget kalau waktu itu malam Minggu. Awkwka

Gue: “Ini malam Minggu gua yang paling keren bang!”

img-20161021-wa0026
Green Scarf ga pernah ketinggalaaan hhoho
img-20161021-wa0035
‘Malam Minggu Paling Keren, Paling Buluk

Angin di tepi pantai cukup kencang sampe harus matahin tendanya si para kando wakakaakkak. Tapi gasampe roboh siih. Sadarnya kalau tenda itu patah juga pagi-pagi.

Paginya ada hal unik bagi saya. Jadi sekitar pukul 05:00 ada matahari yang siap muncul di sisi timur dan masih ada bulan purnama yang masih sangat jelas di sisi barat dengan langit birunya yang sempurna (jadi saya harus tidur lagi atau gimana nih?)

20161016_052857
Saya lupa mengabadikan momen bulan yang masih sempurna.

Sekitar pukul 05:30 kami semua naik ke atas bukit untuk mendapatkan view sunrise terbaik dan melihat pulau-pulau lainnya dari atas. Masya Allah, saya memang bukan pendaki, bukan juga tukang kemah, tapi perjalanan ini telah terbayar. Membuat saya bisa merasakannya dalam satu waktu. Ya jadi anak pantai, anak stasiun, terminal, anak jalanan -_- (gelandangan banget sih gua).

img-20161020-wa0067

Untuk naik ke bukit Kenawa bukanlah hal yang mudah, apalagi untuk turunnya. Mesti pegangan satu sama lain. Ceilah, saya pegangan babang ipul aja ya bang. Sabar banget nih nuntun saya sampe balik ke bawah (padahal udah kesel nuntun nenek ya bang)?

foto-5

Kalau sudah sampai di atas bukit Kenawa, rasanya kalian ga pengen turun. Emang sih, ketika traveling, waktu terasa begitu cepat buat kita mengakhiri moment di suatu tempat. Mengingat destinasi satu ke yang lainnya cukup berjauhan jadi kami harus segera turun.

foto-6

Sekitar pukul 07:30 kami turun dan menikmati hamparan rumput Kenawa. Hamparan rumput ini akan terlihat keren pada saat musim panas, karena sedang dalam keadaan gersang, jadi kaya ladang gandum wkkw. Tapi hijaunya rumput Kenawa juga ga kalah keren kok. Silahkan deh bagi yang mau buat teaser atau pun foto lompat-lompatan. Bagi yang mau merasakan asinnya pantai Kenawa juga boleh. Pantainya beneran bening banget. Kalo kata mba Ayu, “Masya Allah, liat deh fotonya yang aku ambil, ini beneran kayak di google banget, padahal ga pake edit atau apapun” Pesona Indonesia memang sebetulnya ga kalah, buktinya turis-turis juga sering kemah di sini, dari Malaysia, Rusia, dan lainnya. Hidup pariwisata Indonesia!! Oh ya di Pulau Kenawa tidak tersedia air bersih, jadi sebelum kemah, jangan lupa membawa air bersih untuk memasak ya. Kalau mau mandi silahkan membayar 15.000 per gallon hahay.

v
Saya lagi siap-siap bikin teaser sederhana.

p

x

y
Kando bilang airnya asin banget. Oh ya di kala weekend tepatnya pagi hari banyak orang-orang Lombok yang juga mengunjungi Kenawa. Foto-foto bareng pacar di dermaga Kenawa yang cantik banget ini
z
otw balik ke Lombok. Belom Mandi. Mandinya di kapal Ferry aja hahaha.

Ternyata ada tetangga Lombok yang cantik muehehe. Gimana nih, siap kemah di tepi pantai? Yuk abis ini saya mau balik ke cerita Lombok Island by Land Part II. See you soon, then! Mampir ke sini ya Klik Lombok Island by Land Part II

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s